Loading...

Cinta Buta Sang Penulis Muda

Cinta Buta Sang Penulis Muda
Kring…! Kring...! Kring...!
"Duuuh... telepon lagi. Pasti deh itu dari
pemuja rahasia. Dasar gak punya kerjaan. Emangya
enak apa ditelepon melulu, mana gak penting lagi.
Mentang-mentang gua ganteng, trus dia bisa
senaknya neleponin gua terus. Ah, masa bodolah...
pokoknya gua gak mau angkat, biar yang lain aja yang
angkat tuh telepon. Dia gak tau kali kalo gua lagi nulis
sesuatu yang penting, sesuatu yang bisa
mencerahkan diri gua biar lebih sabar ngadepin orang
kayak dia. Tuh kan, lupa deh... Hmmm... sampe
dimana tadi ya?" Boy tampak garuk-garuk kepala
(maklum banyak ketombe), lantas spontan (Uhuiii)
melihat ke luar jendela yang saat itu tampak sudah
gelap gulita. Seketika pemuda itu tersentak, dilihatnya
bayangan putih tampak berkelebat cepat, melintasi
pohon belimbing yang ada di samping kamar.


Loading...

No comments:

Post a Comment