Loading...

Ria N. Badaria - A Shoulder to Cry on

Ria N. Badaria - A Shoulder to Cry on
CUACA luar biasa panas pagi ini, saat cerita ini dimulai. Danu mengayuh sepeda sekuat-
kuatnya. Sepedanya bergerak cepat, menyalip lincah di antara ramainya kendaraan bermotor

yang memadati jalan raya Jakarta pagi hari. Sengatan matahari membuat peluh mulai
membasahi seragamnya, tapi tidak membuatnya memperlambat kayuhan, ia malah semakin
ngebut ketika memasuki sebuah kompleks perumahan.

Danu mengerem sepedanya tepat di depan rumah mungil berlantai dua bercat biru tua. Di
depan pagar teralis rumah itu berdiri gadis berseragam sama dengan Danu, rambut sebahunya
diikat satu asal-asalan, wajahnya cemberut.

―Lo lama banget sih? Udah jam berapa nih?‖ gerutu si gadis. ―Gue hampir jalan sendiri
ninggalin lo.‖

―Sori, Anka, gue bangun kesiangan. Tadi kan gue udah SMS lo kalo gue agak telat hari ini,‖
jelas Danu ngos-ngosan, seraya menghela napas dan mengelap keringat di dahinya.

Melihat Danu yang begitu kelelahan, gadis yang dipanggil Anka itu berhenti menggerutu,
meredam kekesalannya. Anka mengeluarkan sepedanya yang sengaja diletakkannya di
samping mobil inventaris kantor ayahnya.

―Berangkat, yuk! Takut telat nih, gue kebagian Kimia jam pertama, gurunya galak,‖ ajak
Anka, seraya naik ke sadel sepedanya, siap berangkat.

―Nggak pamit ibu sama ayah lo dulu, Ka?‖
Loading...

No comments:

Post a Comment